Perancangan Tipografi Adaptasi Dari Seni Kaligrafi Islam Jenis Khat Kufi

Yuwanda, Agung (2010) Perancangan Tipografi Adaptasi Dari Seni Kaligrafi Islam Jenis Khat Kufi.

Full text not available from this repository.
Official URL: http://elib.unikom.ac.id/gdl.php?mod=browse&op=rea...

Abstract

Bahasa tulis sebuah perangkat komunikasi yang efektif, penjabaran fisik dari struktur pemikiran yang ada di otak kita yang tidak terlihat secara kasat mata. Bahasa tulis adalah salah satu bentuk dari komunikasi yang bersifat tekstual. Huruf salah satu bagian terkecil dari struktur bahasa tulis, elemen dasar untuk membangun sebuah kata atau kalimat. Rangkaian huruf dalam sebuah kalimat bukan saja dapat memberikan suatu makna yang mengacu kepada sebuah objek ataupun gagasan, tetapi juga memiliki kemampuan untuk menyuarakan suatu citra atau kesan secara visual. Pengetahuan mengenai huruf dapat dipelajari dalam sebuah disiplin seni yang disebut tipografi. Tipografi adalah teknik dan seni mengatur huruf menggunakan gabungan bentuk huruf cetak, ukuran huruf, ketebalan garis, jarak aksara, dan pengaturan teks dalam bentuk yang mudah dibaca dan menarik dipandang (www.tipsdesain.com). Mempelajari tipografi berarti mengenal karakter huruf. Tipografi sebagai lambang bunyi, citra (image), penyampai pesan atau informasi. Setiap jenis huruf memberikan kesan tertentu yang khas dari setiap jenis huruf; ada yang terkesan kokoh, ringan halus, kuat, tajam dan lain-lain tergantung penampilan yang dibangun dari setiap jenis huruf itu sendiri. Huruf yang dipelajari dalam tipografi ini yaitu mengenai huruf latin (Romawi) yang penulisannya dari kiri ke kanan. Selain huruf latin terdapat pula huruf arab (hjaiyyah) yang penulisannya dari kanan ke kiri. Pengetahuan mengenai huruf arab dipelajari dalam sebuah disiplin seni yang disebut kaligrafi. Menurut Syaikh Syamsuddin Al Akhfani (Dalam Irsyad Al Qoshid, 2000) �¢����Kaligrafi adalah suatu ilmu yang memperkenalkan bentuk-bentuk huruf tunggal, letak-letaknya, dan cara-cara merangkai menjadi sebuah 2 kalimat tersusun. Atau apa-apa yang ditulis di atas garis-garis, bagaimana cara menulisnya dan menentukan mana yang tidak perlu ditulis; menggubah ejaan yang perlu digubah dan menentukan cara bagaimana untuk menggubahnya�¢����. Dalam perkembangannya muncul ratusan gaya penulisan kaligrafi (khat), tidak semua khat tersebut bertahan hingga saat ini. Terdapat delapan khat kaligrafi yang populer yang dikenal oleh para pecinta seni kaligrafi di Indonesia, seperti tsuluts, diwani, farisi, kufi, naskhi, riq�¢����ah, diwani jali, dan ijazah (raihani). Diantara delapan gaya penulisan kaligrafi, kufi adalah gaya kaligrafi tertua dan banyak digemari terutama sering digunakan sebagai hiasan pemanis ruangan pribadi dan rumah, dekorasi mesjid, ukiran, dan lain-lain. Kalau dilihat dari bentuknya, gaya kufi memiliki ciri khas tersendiri, yaitu berkarakter kotak, kaku, unik, geometris, garis-garisnya bersifat horizontal dan vertikal. Karakter khas ini yang menjadikan kaligrafi jenis kufi banyak digandrungi terutama bagi mereka yang menyukai sesuatu yang terkesan kokoh, sederhana, dan minimalis. Karakter-karakter kufi memiliki kesamaan dengan karakter huruf alphabet (latin) yang geometris, memungkinkan khat kufi diadaptasikan dalam merancang suatu jenis huruf baru yang unik dan menarik, tanpa mengesampingkan kaidah-kaidah penulisan huruf itu sendiri. Perkembangan tipografi sangat pesat, ditandai dengan banyaknya jenis huruf baru berjumlah ribuan bermunculan yang sudah didigitalikan pada aplikasi komputer. Kehadiran teknologi komputer memberikan solusi yang lebih bersifat teknis bagi perkembangan dunia tipografi, sehingga hal itu telah memberikan banyak peluang untuk mempermudah pekerjaan perancang huruf dalam mengeksplorasi kemungkinan-kemungkinan yang ada pada proses penciptaan desain huruf baru. Saat ini muncul istilah kaligrafi kontemporer dan tipografi kontemporer, dimana huruf bukan hanya menjadi sesuatu yang utama, tetapi juga keindahan yang merupakan unsur penting dari kaligrafi ataupun tipografi itu sendiri, seperti menemukan ruang bereksplorasi dan bereksperimen untuk mempercantik bentuk huruf. 3 Faktor penting dalam merancang suatu jenis huruf baru yaitu mengenai readability yang berarti keterbacaan, berhubungan dengan kemudahan dalam membaca pesan, keterbacaan meliputi keseluruhan tampilan hubungan antara huruf satu dengan huruf lain menjadi kata atau kalimat. Kedua Legibility yang berarti kejelasan, berhubungan dengan kejelasan relevansi dalam mengenali atau membaca bentuk/ susunan huruf. Sehingga dalam perancangan huruf ini tidak hanya memperhatikan nilai keindahan semata tetapi juga nilai estetika dari huruf-huruf itu sendiri, memungkinkan huruf ini akan mudah dibaca dan jelas.

Item Type: Article
Uncontrolled Keywords: Jenis Khat Kufi,Perancangan Tipografi
Subjects: D3 Tugas Akhir > Desain Komunikasi Visual > Desain Grafish > 2010
Divisions: Universitas Komputer Indonesia > Perpustakaan UNIKOM
Depositing User: M.Kom Taryana Suryana
Date Deposited: 16 Nov 2016 07:54
Last Modified: 16 Nov 2016 07:54
URI: https://repository.unikom.ac.id/id/eprint/16697

Actions (login required)

View Item View Item