Pengaruh Kompensasi (upah) Dan Fasilitas Sosial Terhadap Produktivitas Pekerja Langsung Di PT. Sipatex Putri Lestari Bandung

Alhari, Berri (2011) Pengaruh Kompensasi (upah) Dan Fasilitas Sosial Terhadap Produktivitas Pekerja Langsung Di PT. Sipatex Putri Lestari Bandung.

Full text not available from this repository.
Official URL: http://elib.unikom.ac.id/gdl.php?mod=browse&op=rea...

Abstract

Pertumbuhan ekonomi dan industri yang pesat saat ini mengakibatkan semakin ketatnya persaingan dalam dunia perindustrian, hal ini menyebabkan iklim kompetisi yang tinggi di segala bidang yang memaksa setiap perusahaan harus dapat bekerja dengan lebih efisien, efektif, dan produktif. PT. SIPATEX PUTRI LESTARI-BANDUNG merupakan perusahaan yang bergerak di bidang textile, dengan produk utamanya adalah kain polyester, dengan pekerja yang dilibatkan oleh perusahaan ini adalah operator (pekerja langsung). Upah atau gaji merupakan salah satu faktor yang sangat penting dalam manajemen tenaga kerja, karena upah merupakan satu unsur motivator dalam bentuk imbalan terhadap prestasi yang dihasilkan pekerja. Selain itu penyediaan fasilitas sosial (kantin, masjid, transportasi,dll) bisa menjadi bentuk motivator agar tenaga kerja menjadi lebih bersemangat dalam melaksanakan pekerjaannya. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah statistik parametrik dengan menggunakan uji regresi berganda, dan metode upah perangsang berdasarkan hasil kerja (produksi), metode-metodenya yaitu tarif satuan murni, tarif satuan yang dijamin, tarif potongan berbeda Taylor, tugas & bonus dari Gant, upah berganda dari Merrick, dan efisiensi dari Emerson. Melalui perhitungan yang diperoleh ternyata ada hubungan yang positif antara kompensasi dan penyediaan fasilitas sosial terhadap produktivitas tenaga kerja, dimana hasil korelasi kompensasi terhadap produktivitas sebesar 0.966, korelasi fasilitas sosial terhadap produktivitas sebesar 0.768 dan korelasi kompensasi dan fasilitas sosial secara bersama-sama terhadap produktivitas sebesar 0.967.hal ini menunjukkan bahwa peningkatan produktivitas tenaga kerja dapat dilakukan dengan menaikkan variabel kompensasi dan fasilitas sosial. Penetapan upah berdasarkan hasil kerja (produksi), metode rencana upah tugas dan bonus gant (Rp. 1.776.430) terpilih sebagai usulan karena dibandingkan dengan kenaikan Rp. 93.075 dari total upah sekarang yang ditetapkan perusahaan sebesar (Rp 1.683.355). kenaikan upah tersebut dirasakan cukup terjangkau untuk perusahaan karena kenaikannya tidak terlalu besar, sedangkan bagi operator kenaikan tersebut cukup untuk menambah penghasilan, dengan demikan dari kenaikan total upah tersebut diharapkan operator termotivasi dan akan bekerja sebaik-baiknya

Item Type: Article
Uncontrolled Keywords: Upah Perangsang, Fasilitas Sosial, Motivasi
Subjects: S1-Final Project > Fakultas Teknik Dan Ilmu Komputer > Teknik Industri > 2011
Divisions: Universitas Komputer Indonesia > Fakultas Teknik dan Ilmu Komputer
Universitas Komputer Indonesia > Fakultas Teknik dan Ilmu Komputer > Teknik Industri (S1)
Depositing User: M.Kom Taryana Suryana
Date Deposited: 16 Nov 2016 07:56
Last Modified: 16 Nov 2016 07:56
URI: https://repository.unikom.ac.id/id/eprint/18558

Actions (login required)

View Item View Item