Perancangan Kampanye Peduli Anak Terancam Putus Sekolah

Putra, Keri (2011) Perancangan Kampanye Peduli Anak Terancam Putus Sekolah.

Full text not available from this repository.
Official URL: http://elib.unikom.ac.id/gdl.php?mod=browse&op=rea...

Abstract

Masyarakat menyadari pentingnya pendidikan sebagai dasar pembangunan pola pikir. Pemerintah dan masyarakat pun memberi perhatian besar pada bidang pendidikan, seperti memberikan bantuan berupa dana BOS (Bantuan Operasional Sekolah) yang bertujuan meningkatkan pendidikan dan penuntasan wajib belajar pendidikan dasar 9 tahun yang diperuntukkan kepada siswa-siswa miskin. BOS digunakan untuk memberi subsidi kepada siswa yang kurang mampu sehingga dapat mengurangi iuran yang dibebankan kepada orang tua, senilai dana BOS yang diterima sekolah.br / Peran serta masyarakat dalam membentuk lembaga-lembaga sosial pun sudah banyak dengan menyediakan fasilitas-fasilitas pendidikan seperti Sekolah Rumah Mentari/ Komunitas Belajar Gratis yang berada di Cimenyan, Bandung Utara, Dompet Dhuafa dan lembaga-lembaga sosial lainnya yang berada di kota Bandung yang turut membantu dan peduli kepada orang yang membutuhkan terutama orang-orang miskin. Selainbr / 2br / itu, ada juga anak yang bersekolah dengan kondisi yang memprihatinkan dimana anak tersebut menggunakan perlengkapan sekolah yang sudah tidak layak pakai. Meskipun sudah ada bantuan yang diberikan pemerintah dan peran serta dari masyarakat itu sendiri, tetapi masih terdapat anak-anak yang putus sekolah karena tidak adanya biaya untuk memenuhi kebutuhan atau perlengkapan sekolah bahkan untuk membiayai sekolah itu sendiri. Selain itu, bantuan yang diberikan pemerintah hanya berupa potongan biaya seperti biaya BP3, biaya ujian dan lain sebagainya, bukan memberikan bantuan berupa seragam, tas, buku serta perlengkapan lainnya. Padahal, keluarga yang tidak mampu tersebut sangat membutuhkan perlengkapan-perlengkapan sekolah untuk anaknya tetapi tidak mampu untuk memenuhinya. Keluarga yang status ekonominya tergolong miskin sulit untuk menyekolahkan anaknya, karena untuk memenuhi kebutuhan sehari-harinya saja masih mengalami kesulitan. Hal itu menyebabkan banyak anak-anak yang terancam berhenti sekolah.

Item Type: Article
Uncontrolled Keywords: Kampanye, Peduli Anak, Putus Sekolah
Subjects: S1-Final Project > Fakultas Desain > Desain Komunikasi Visual > 2011
Divisions: Universitas Komputer Indonesia > Fakultas Desain
Universitas Komputer Indonesia > Fakultas Desain > Desain Komunikasi Visual (S1)
Depositing User: M.Kom Taryana Suryana
Date Deposited: 16 Nov 2016 07:59
Last Modified: 16 Nov 2016 07:59
URI: https://repository.unikom.ac.id/id/eprint/20579

Actions (login required)

View Item View Item