Perancangan Kampanye Tanggap Gempa Bumi Di Kota Bandung

Nugraha, Nuggi (2011) Perancangan Kampanye Tanggap Gempa Bumi Di Kota Bandung.

Full text not available from this repository.
Official URL: http://elib.unikom.ac.id/gdl.php?mod=browse&op=rea...

Abstract

Indonesia merupakan wilayah langganan gempa bumi dan tsunami. Pasca meletusnya Gunung Krakatau yang menimbulkan tsunami besar di tahun 1883, setidaknya telah terjadi 17 bencana tsunami besar di Indonesia selama hampir satu abad (1900-1996). Indonesia terletak di daerah yang cukup rawan terjadinya bencana gempa bumi hal ini dikarenakan Indonesia merupakan satu-satunya negara yang terletak pada pertemuan tiga lempeng bumi yaitu: lempeng Eurasia, lempeng Indo-Australia, dan lempeng Pasifik, serta banyaknya gunung berapi yang ada di Indonesia, selain dikepung tiga lempeng tektonik dunia, Indonesia juga merupakan jalur Cincin Api Pasifik, yang merupakan jalur rangkaian gunung api aktif di dunia.br / Salah satu kota paling rawan bencana �� khususnya gempa bumi, adalah Kota Bandung di provinsi Jawa Barat. Kota Bandung dan sekitarnya terancam diguncang gempa besar berkekuatan 7,5 pada skala Richter (SR). Ancaman bisa muncul jika terjadi pergerakan di sejumlah lempeng penyusun patahan Cimandiri-Lembang. Jika ini terjadi, gempa besar tersebut akan mengguncang cekungan Bandung. Selain Kota Bandung, Cimahi, Padalarang, sertabr / Lembang, gempa juga mengintai sejumlah wilayah di Sukabumi, termasuk Palabuhan Ratu menurut Dr. Danny Hilman Natawidjaja (http://www.geotek.lipi.go.id). Berita ini belum semua masyarakat dikota Bandung mengetahuinya. Namun untuk kapannya gempa itu akan terjadi, masih belum bisa terprediksikan.br / Sebenarnya banyak usaha penanggulangan dan antisipasi oleh pemerintah Indonesia, namun usaha tersebut belum sepenuhnya tersebar merata di Indonesia. Terbukti jika di bandingkan dengan jumlah korban Gempa dan tsunami di Aceh yang mencapai hingga 165.708 orang meninggal (Eko Teguh, pusat studi menejemen bencana, 2008), dan jumlah korban meninggal di Jepang 8.805 jiwa (http://www.tribunnews.com), terihat sangat kontras perbedaanya dan merupakan bencana yang sama dahsyatnya, karena tidak adanya persiapan yang lebih dan pemahaman dini tentang kebencanaan. Dampak dari bencana memang sangat menyedihkan dan selalu menjadi sorotan dunia, hal ini memimbulkan rasa simpatik organisasi-organisasi kepemudaan dengan cara menggalang dana, bakti sosial dan menggelar doa bersama sebagai wujud solidaritas. Bulan oktober setiap hari rabu minggu kedua ditetapkan sebagai hari pengurangan bencana internasional.

Item Type: Article
Uncontrolled Keywords: Kampanye, Gempa Bumi
Subjects: S1-Final Project > Fakultas Desain > Desain Komunikasi Visual > 2011
Divisions: Universitas Komputer Indonesia > Fakultas Desain
Universitas Komputer Indonesia > Fakultas Desain > Desain Komunikasi Visual (S1)
Depositing User: M.Kom Taryana Suryana
Date Deposited: 16 Nov 2016 07:59
Last Modified: 16 Nov 2016 07:59
URI: https://repository.unikom.ac.id/id/eprint/20629

Actions (login required)

View Item View Item