Kampanye Cuci Tangan Dengan Sabun Untuk Anak-Anak Di Bandung

Meitri, Syahrizky (2011) Kampanye Cuci Tangan Dengan Sabun Untuk Anak-Anak Di Bandung.

Full text not available from this repository.
Official URL: http://elib.unikom.ac.id/gdl.php?mod=browse&op=rea...

Abstract

Kesehatan menjadi kata kunci untuk kebahagiaan anak. Hal itu bisabr /br /br /br /br /br /br /br / dicapai dengan perilaku hidup yang sehat. Hal penting yang seringkali diabaikanbr /br /br /br /br /br /br /br / sebagian anak �� anak adalah mencuci tangan. Meskipun kebiasaan kecil, jikabr /br /br /br /br /br /br /br / dilakukan secara benar dan berlanjutan, hasilnya akan jauh lebih baik.br /br /br /br /br /br /br /br / Cuci tangan dengan air saja, ternyata tidak cukup untuk melindungibr /br /br /br /br /br /br /br / seseorang dari kuman penyakit yang menempel di tangan. Penggunaan sabunbr /br /br /br /br /br /br /br / pada saat mencuci tangan menjadi penting karena sabun sangat membantubr /br /br /br /br /br /br /br / menghilangkan kuman yang tidak tampak minyak/lemak/kotoran di permukaanbr /br /br /br /br /br /br /br / kulit serta meninggalkan bau wangi. Sehingga dapat memperoleh kebersihanbr /br /br /br /br /br /br /br / yang berpadu dengan bau wangi dan perasaan segar setelah mencuci tanganbr /br /br /br /br /br /br /br / dengan sabun, ini tidak akan di dapatkan jika hanya menggunakan air saja.br /br /br /br /br /br /br /br / Kebiasaan baik itu tidak disadari oleh sebagian anak �� anak. Anak - anakbr /br /br /br /br /br /br /br / memandang sabun hanya bermanfaat untuk menghilangkan kotor dan bau.br /br /br /br /br /br /br /br / Untuk melakukan program cuci tangan dengan sabun, ketersediaan air danbr /br /br /br /br /br /br /br / sabun untuk mencuci sebenarnya bukan menjadi masalah, tapi yang justrubr /br /br /br /br /br /br /br / menjadi hambatan adalah faktor kebiasaan anak - anak.br /br /br /br /br /br /br /br / Dari berbagai riset, resiko penularan penyakit dapat berkurang denganbr /br /br /br /br /br /br /br / adanya peningkatan perilaku hidup bersih dan sehat. Menurut penelitianbr /br /br /br /br /br /br /br / Fewtrell l, Kaufmann RB, et.al, (2005) menjelaskan ��perilaku cuci tangan pakaibr /br /br /br /br /br /br /br / sabun merupakan gerakan kesehatan yang paling murah dan efektifbr /br /br /br /br /br /br /br / 2br /br /br /br /br /br /br /br / dibandingkan dengan cara lainnya dalam mengurangi risiko penularan berbagaibr /br /br /br /br /br /br /br / penyakit termasuk flu burung, kecacingan dan diare pada anak - anak. Bahkan,br /br /br /br /br /br /br /br / hasil riset kesehatan dasar pada 2007 menyatakan penyebab terbesarbr /br /br /br /br /br /br /br / meninggalnya balita dan anak di Indonesia adalah diare dan ISPA, yakni sekitarbr /br /br /br /br /br /br /br / 100 ribu jiwa per tahun (www.sanglahhospitalbali.com). Sedangkan angkabr /br /br /br /br /br /br /br / kematian anak �� anak akibat diare dan ISPA di kota Bandung mencapai 70% perbr /br /br /br /br /br /br /br / tahun. (www.depkes.go.id).

Item Type: Article
Uncontrolled Keywords: Kampanye, Cuci Tangan
Subjects: D3 Tugas Akhir > Desain Komunikasi Visual > Desain Grafish > 2011
Divisions: Universitas Komputer Indonesia > Perpustakaan UNIKOM
Depositing User: M.Kom Taryana Suryana
Date Deposited: 16 Nov 2016 08:00
Last Modified: 16 Nov 2016 08:00
URI: https://repository.unikom.ac.id/id/eprint/21271

Actions (login required)

View Item View Item