KARAKTERISTIK DAN PERILAKU BALOK PRATEGANG DALAM MENERIMA BEBAN DINAMIS (Studi Kasus Gedung Serba Guna Univ. Muhammadiyah Malang)

Muslimin, Amirul (2002) KARAKTERISTIK DAN PERILAKU BALOK PRATEGANG DALAM MENERIMA BEBAN DINAMIS (Studi Kasus Gedung Serba Guna Univ. Muhammadiyah Malang).

Full text not available from this repository.
Official URL: http://elib.unikom.ac.id/gdl.php?mod=browse&op=rea...

Abstract

Struktur apabila menerima beban dinamis maka akan mengalami deformasi, sehingga jika struktur itu tidak direncanakan aman terhadap beban dinamis maka akan mengalami kerusakan bahkan yang lebih fatal lagi akan mengalami keruntuhan. Struktur balok prategang merupakan bagian dari struktur yang sering menerima beban dinamis dalam penggunaannya, terutama pada balok/ gelagar jembatan, ruang pertunjukan.Pada analisa balok dengan sistem derajat kebebasan banyak (Multi degree of freedom), digunakan permodelan struktur dengan massa sepanjang balok dibagi dalam suatu elemen-elemen atau massa. Permodelan ini diasumsikan seperti itu karena pada setiap segmen balok prategang mempunyai kekakuan yang berbeda-beda. Sehingga untuk menghitung lendutan yang terjadi digunakan metode massa sepadan.Dari hasil analisa yang digunakan dapat dilihat bahwa kekakuan dari balok berpengaruh pada perilaku dinamis dari balok tersebut. Pada balok prategang yang mempunyai bentuk dan luasan tendon bervariasi jika diberi beban yang sama dengan frekwensi antara 1000 sampai 10.000 rad/det maka lendutan terbesar rata-rata terjadi pada tendon parabolis. Semakin besar inersia balok prategang semakin besar pula frekwensi alaminya dan jika frekwensi beban mendekati frekwensi alami maka lendutan yang terjadi akan semakin besar. Dengan menganalisa suatu balok prategang dengan ukuran (70 x 160) cm dan bentang 2400 cm dengan masing-masing bentuk dan luasan yang berbeda pada kondisi mendekati terjadi resonansi diperoleh hasil lendutan sebagai berikut : 1).Tendon lurus e = 0 cm dengan luas 168,777; 200; 250 cm2 lendutan maksimum 29,3; 26,1; 24,5 cm; 2).Tendon lurus e = 40 cm dengan luas 168,777; 200; 250 cm2 lendutan maksimum 27,5; 9,6 ; 4,9 cm; 3).Tendon lurus parabolis dengan luas 168,777; 200; 250 cm2 lendutan maksimum 21,8; 19,4; 10,5 cm.

Item Type: Article
Subjects: Collections > Koleksi Perpustakaan Di Indonesia > Perpustakaan Di Indonesia > JIPTUMM > S1-Final Project > Dept. Of Civil Engineering > 2002 > Even Semester
Divisions: Universitas Komputer Indonesia > Perpustakaan UNIKOM
Depositing User: M.Kom Taryana Suryana
Date Deposited: 16 Nov 2016 07:37
Last Modified: 16 Nov 2016 07:37
URI: https://repository.unikom.ac.id/id/eprint/2833

Actions (login required)

View Item View Item