Perilaku Komunikasi Narapidana Wanita (Studi Deskriptif perilaku Komunkasi Narapidana Wanita di Lembaga Pemasyarakatan Kelas II A Subang)

Reo Ganoval, Michigan (2014) Perilaku Komunikasi Narapidana Wanita (Studi Deskriptif perilaku Komunkasi Narapidana Wanita di Lembaga Pemasyarakatan Kelas II A Subang).

Full text not available from this repository.
Official URL: http://elib.unikom.ac.id/gdl.php?mod=browse&op=rea...

Abstract

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui Perilaku Komunikasi Narapidana Wanita di Lembaga Pemasyarakatan Kelas II A Subang. Penelitian ini membahas tentang perilaku komunikasi dilihat dari komunikasi verbal dan komunikasi non verbal yang melatari perilaku komunikasi tersebut. Penelitian ini menggunakan pendekatan kualitatif, sedangkan desain penelitian yang digunakan adalah studi deskriptif. Proses pemilihan informan menggunakan teknik purposive sampling. Selain itu, teknik pengumpulan data dengan wawancara mendalam, observasi, dokumentasi, dan pencarian data di internet. Teknik analisa data yang digunakan adalah model siklus ��Miles dan Huberman�� untuk membahas mengenai permasalahan penelitian. Hasil penelitian diperoleh bahwa perilaku komunikasi dilihat dari komunikasi verbal berupa penggunaan bahasa Sunda dan Indonesia lebih digunakan ��Permisi, Punten��, dan Nama alias ��Uwi,ati dan Jenong��. Sedangkan komunikasi non verbal berupa bahasa tubuh terdapat perhatian khusus mencubit pipi dan dagu dan ekspresi wajah terlihat bahagia dan kontak mata yang menandakan ingin diperhatikan lebih. Dan dilihat dari penampilan fisik penggunaan seragam Lapas yang digunakan serta karakter individu. Simpulan perilaku komunikasi Narapidana Wanita di Lembaga Pemasyarakatan Kelas II A Subang, lebih dominan menggunakan bahasa gaul campuran dengan bahasa indonesia ketika berkomunikasi dengan sesama narapidana wanita. Bahasa tubuh narapidana wanita berbeda-beda penggunaanya tergantung kondisi yang sedang dialami dan berdasarkan lamanya tinggal di lembaga pemasyarakatan. Narapidana wanita mematuhi peraturan pakaian agar sebagai simbol komunikasi non verbal narapidana yang lebih baik. Saran sebaiknya Narapidana Wanita di Lembaga Pemasyarakatan Kelas II A Subang membiasakan menggunakan bahasa yang sopan dan meningkatkan penggunaan bahasa tubuh, agar komunikasi lebih efektif.

Item Type: Article
Uncontrolled Keywords: Perilaku Komunikasi, Narapidana Wanita, Komunikasi Verbal, Komunikasi Non Verbal, Lembaga Pemasyarakatan Kelas II A Subang
Subjects: S1-Final Project > Fakultas Sospol > Ilmu Komunikasi > 2014
Divisions: Universitas Komputer Indonesia > Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik
Universitas Komputer Indonesia > Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik > Ilmu Komunikasi (S1)
Depositing User: M.Kom Taryana Suryana
Date Deposited: 16 Nov 2016 08:09
Last Modified: 16 Nov 2016 08:09
URI: https://repository.unikom.ac.id/id/eprint/28368

Actions (login required)

View Item View Item