ANALISIS KEMAMPUAN MAHASISWA DALAM PENGGUNAAN UNGKAPAN “SUMIMASEN” DAN “CHOTTO” DARI SEGI FUNGSI DAN MAKNA

Rachman Saleh, Dicky (2006) ANALISIS KEMAMPUAN MAHASISWA DALAM PENGGUNAAN UNGKAPAN “SUMIMASEN” DAN “CHOTTO” DARI SEGI FUNGSI DAN MAKNA.

Full text not available from this repository.
Official URL: http://elib.unikom.ac.id/gdl.php?mod=browse&op=rea...

Abstract

Di dalam bahasa Jepang, banyak kata yang memiliki beragam fungsi, sehingga mengandung makna yang beragam pula. Contohnya adalah kata “sumimasen” dan “chotto”. Penggunaan ungkapan sumimasen dan chotto memang dirasakan cukup sulit oleh para pembelajar bahasa Jepang khususnya para mahasiswa. Pemahaman yang kurang terhadap fungsi dan makna ungkapan sumimasen dan chotto ini dapat menimbulkan salah penafsiran, dan sering terjadi kekeliruan dalam penggunaannya. Padahal ungkapan-ungkapan tersebut sangat berkaitan erat dengan budaya dan sopan santun yang digunakan dalam percakapan bahasa Jepang sehari-hari. Berdasarkan latar belakang yang telah dipaparkan di atas, maka penulis tertarik untuk melakukan penelitian untuk mengetahui bagaimana tingkat kemampuan mahasiswa dalam penggunaan ungkapan sumimasen dan chotto dari segi fungsi dan maknanya, serta untuk mengetahui faktor-faktor yang mempengaruhinya. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode penelitian deskriptif. Yang menjadi sampel penelitian adalah mahasiswa sastra Jepang Universitas Komputer Indonesia (UNIKOM) tingkat III angkatan 2003/2004. Teknik pengumpulan data yang digunakan adalah studi literatur, media cyber, tes, dan angket (kuesioner). Berdasarkan penelitian yang telah dilakukan, dapat diketahui bahwa tingkat kemampuan mahasiswa dalam penggunaan ungkapan sumimasen berdasarkan hasil tes tertulis adalah 63 (cukup). Sedangkan Tingkat kemampuan mahasiswa dalam penggunaan ungkapan chotto adalah 33(sangat kurang). Faktorfaktor yang mempengaruhi tingkat kemampuan mahasiswa dalam penggunaan ungkapan sumimasen dari segi fungsi dan maknanya berdasarkan analisis data angket adalah cara belajar; intensitas penggunaan bahasa Jepang; dan kurangnya kesadaran untuk meningkatkan kemampuan. Faktor yang mempengaruhi tingkat kemampuan mahasiswa dalam penggunaan ungkapan chotto yaitu, mahasiswa kesulitan dalam memahami ungkapan chotto; kurangnya sumber/literatur; tidak terbiasa menggunakan chotto dalam bahasa Jepang; dan tidak pernah berlatih dengan native speaker (penutur asli). Berdasarkan hasil penelitian, maka penulis dapat memberikan saran bahwa mahasiswa harus lebih membiasakan diri berlatih berbicara bahasa Jepang minimal dengan teman satu jurusan. Cobalah untuk aktif bertanya dan berdiskusi kepada dosen atau teman, dan membuat kelompok belajar. Jangan merasa cukup hanya dari penjelasan dosen dan materi kuliah saja. Cobalah belajar dengan menggunakan games dan media lainnya agar membuat pelajaran lebih menarik. Belajar bahasa Jepang akan lebih efektif apabila didukung oleh sarana dan prasarana yang memadai seperti belajar bahasa Jepang dengan mendatangkan native speaker (penutur asli), membuat perpustakaan jurusan (khususnya perpustakaan jurusan bahasa Jepang) dengan menyediakan buku-buku literatur yang menunjang perkuliahan.

Item Type: Article
Subjects: S1-Final Project > Fakultas Sastra > Sastra Jepang > 2006
Divisions: Universitas Komputer Indonesia > Fakultas Sastra
Universitas Komputer Indonesia > Fakultas Sastra > Sastra Jepang (S1)
Depositing User: M.Kom Taryana Suryana
Date Deposited: 16 Nov 2016 07:43
Last Modified: 16 Nov 2016 07:43
URI: https://repository.unikom.ac.id/id/eprint/8036

Actions (login required)

View Item View Item